Hari Sumpah Pemuda di Toya Devasya diikuti Para Atlet Karate dan Atlet Pasi Kabupaten Bangli

6

Bali Inspirasi.Kintamani-Bali,Ketika kita berkunjung ke Kintamani,taklupa selalu singgah di Toya Devasya.Pemuda-pemudi di Kabupaten Bangli membangkitkan kembali semangat Sumpah Pemuda dengan berkumpul dan melakukan refleksi pergerakan pemuda di masa 1928. Kegiatan itu dipusatkan di Toya Devasya, Desa Toya Bungkah, Kabupaten Bangli, Minggu, 27 Oktober 2019.

GM Toya Devasya Natural Hot Spring, Dr. I Ketut Mardjana mengatakan, Sumpah Pemuda harus terus digelorakan di setiap generasi. Hal itu sebagai pengingat akan gerakan perubahan dan persatuan oleh pemuda dalam ‘Satu Nusa, Satu Bangsa dan Satu Bahasa’.

 

“Dalam konteks kekinian, pemuda harus membangun masa depan dengan prestasi setinggi-tingginya. Di sinilah, pemuda terus memberikan peran terhadap perubahan dan inovasi,” jelas Ketut Mardjana di Hiker’s Camp Toya Devasya Natural Hot Spring, Minggu, 27 Oktober 2019 malam.

 

Pada pagi hari nya tanggal 28 Oktober diselenggarakan nya upacara hari sumpah pemuda ke 91 tahung 2019.Selaku komandan upacara yakni GM Toya Devasya, Dr.I Ketut Mardjana dengan tema bersama terus kita maju hingga cita cita bangsa tercapai.

“Dunia sekarang challenge nya berbeda dibandingkan 91 tahun lalu,” tambah Mardjana.

Malam renungan Sumpah Pemuda dikemas dalam kegiatan Camping & Gathering Atlet PASI dan Atlet Karate Kabupaten Bangli.

 

Selain itu, hadir pula pelari Ultra Marathon Serka Dewa Gede Astawa yang memecahkan rekor lari keliling Bali sejauh 374 km.

“Kunci keberhasilan kita adalah bagaimana menggugah anak muda untuk melakukan perubahan,” jelasnya demikian.

 

Tokoh perempuan Bangli, Putu Astiti Saraswati menambahkan, pemuda di era digital memiliki tantangan yang berbeda dibandingkan dengan gerakan yang dilakukan pemuda-pemudi di tahun 1928. Pemuda-pemudi di era teknologi ini mendapatkan perlakuan khusus dengan sebutannya sebagai milenal atau generasi Y atau Gen Y.

Dimulai dari generasi Langgas (generasi yang lahir dalam rentang tahun 1980 sampai tahun 2000) ini, Putu Astiti Saraswati melihat akan ada perubahan besar dalam rentang 5-10 tahun kedepan.

“Sekarang tantangannya berbeda tapi pemuda tetap jadi ujung tombak. Kali ini perbedaannya di teknologi, sampai-sampai disebut sebagai generasi milenial, dan tentu akan terjadi perubahan total dalam memandang suatu tugas maupun permasalahan yang harus diselesaikan,” kata Putu Astiti Saraswati.

Tokoh perempuan yang juga Ketua Umum Pengkab PASI Bangli ini menambahkan, dalam memantik semangat Sumpah Pemuda bagi generasi milenial, pihaknya melakukan pembinaan kepada talenta-talenta muda di bidang olahraga.

Melalui PASI Bangli, Kabupaten Bangli berhasil meraih emas di cabang atletik Pekan Olahraga Provinsi Bali. Prestasi itu, ditekankan lagi oleh Astiti Saraswati, diukir oleh para pemuda-pemudi.

“Sekali lagi, prestasi itu diukir oleh pemuda. Kita lakukan pembinaan melalui potensi mereka sehingga menjadi Penggerak dari perubahan itu sendiri, melalui prestasi yang dicapai,” kata Astiti Saraswati.

Sementara, Ketua FORKI Bangli Mantik menyatakan, dari 9 emas yang diperebutkan di Porprov Bali, 4 diantaranya berhasil disabet oleh kontingen Bangli. Hal itu menurutnya, cukup membanggakan di tengah pembinaan atlet dengan anggaran terbatas oleh Pemerintah Kabupaten Bangli.

“Dari 2 cabang olahraga, Karate dan Atletik, 40 persen medali emas disumbangkan oleh dua Cabor itu. Kita mendapatkan 9 medali emas dari Porprov, 3 disumbang oleh karate, 1 oleh PASI,” jelas Mantik.

CEO Toya Devasya Natural Hot Spring, Dr. I Ketut Mardjana menambahkan, pihaknya akan menginisiasi terbentuknya Toya Devasya Foundation yang salah satunya menaungi pembinaan olahraga.bali inspirasi

“Ini sebagai bentuk CSR untuk pencarian dan pembinaan bibit atlet sejak usia dini,” ujarnya demikian. <b>(Way)</b>